Wednesday, August 8, 2007

Perjalanan Seorang Pemancing - Bah 8 : Sinar

Sinar

Dengan perlahan aku masuk kebilik dan mendapatkan semula set kekili aku yang patah setahun lalu. Diusapkan habuk dan sawang yang terlekat di kekili ku. Mesin ni masih boleh guna lagi. Mungkin Rod ni kena modified sikit. Malam tu juga dikerjakan rod yang patah 3 untuk disambungkan kembali. Dengan dawai dan playar, aku cuba sambungkan rod tadi menjadi satu. Dekat pukul 12 malam barulah selesai menyambungkan kembali rod tersebut. Tetapi manakan nak sama semasa ia gagah menarik talipia dan haruan setahun lepas.

Hari sabtu. seperti biasa pagi-pagi lagi rakan-rakan basikal memekik nama aku diluar rumah untuk bermain bersama, aku hanya memekakkan telinga dan masih diselubung selimut toto yang gebu. Lama juga mereka diluar, aku yang malas biarkan saja mereka memekik nama aku dan setelah beberapa lama aku tidak muncul mereka pun beredar. Aku yang teringatkan kekili , terus bangun dan bersiap..kemana? Memancing. Sedang aku bersiap-siap nak ke luar rumah untuk memancing, ayah yang duduk membaca surat khabar sempat menjeling kearah ku.

Risau juga aku klau-klau ditegurnya dengan tangan aku yang memegang pancing. Lega aku bila ayah terus membaca surat khabar tanpa mempedulikan aku keluar rumah untuk memancing. Capai cangkul dan terus mengebur tanah, dapatlah beberapa ekor cacing untuk dijadikan umpan. Setelah sampai ke lokasi memancing di belakang rumah kelihatan motor C70 telah parking di sana. Dalam hati, yang memancing ni mesti orang dewasa yang membenci kanak-kanak memancing bersama mereka.

Aku turun kebawah dan memberi Salam.."Assalamualaikum Pakcik". "Mualaikumusalam" dijawabnya. Sepanjang memancing disini dulu tidak pernah aku lihat Pak Cik ni. Aku kenalkan diri dan terus menyiapkan pancing. 2,3 kali dia memandang rod aku yang dah patah 3 disambung kembali. Aku yang perasan dari tadi hanya mampu tersenyum macam kerang busuk. Lega rasanya aku dapat melemparkan umpan kedalam air.

Sesekali pancing digetu, aku yang teruja ketika itu terus menyembat. Melihat 2,3 kali macam tu, pakcik tu mula menegur. "Mancing ni kena sabar, ada rezeki naiklah ikan tu". Aku hanya tersenyum. Dah lama tak mancing ni, mungkin hanyir kat tangan ni dah kurang agaknya. Sekali orang tua ni menerima henjutan yang agak kuat, dengan segera disentapnya rod dan dikarau dengan berhati-hati. Lama aku tak tengok aksi macam nie. Selepas beberapa minit ikan talipia sekitar 700g naik ke atas tebing.

Di isinya umpan, kemudian dibalingnya betul-betul di pinggir reba yang terdapat ditepi pokok mengkuang tu. "La dekat je rupanya dia baling". Selepas beberapa minit, naik lagi seekor lebih kurang saiznya dengan yang pertama tadi. "Pelik ni, lepas dia-dia," aku mengomel didalam hati. Tak pe la mungkin rezeki dia hari ni. Lebih kurang 2 jam disitu, karungnya dah hampir penuh. Aku hanya perolehi ikan ketutu bersaiz 2,3 jari dan beberapa ekor anak ikan talipia. Lepas tidak tertahan melihat asyik dia-dia menaikkan ikan, aku pun mula memberanikan diri untuk bertanya.."Pakcik guna umpan pa", "Cacing" dijawapnya.

Tiba-tiba dia menghulurkan mata pancing pada aku."Cuba guna ni". Aku lihat dan perhatikan sebentuk mata kail tapi takde lubangnya. Mungkin di lihatnya mata pancing aku yang hampir reput agaknya."Terima kasih, tp ni mata pancing ke? takde lubang le pakcik". Dia yang hanya tersengih dan menampakkan gusinya, terus diikatnya perambut untuk aku. Baik sungguh pakcik ni, tak seperti pemancing dewasa yang lain yang rimas dengan pemancing kecil seperti aku.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Memancing@Fishing Best Catch

Popular Posts

There was an error in this gadget

Disclaimer

All pictures & Articles in this blog are property of Fahiz Hussin (Fishing@Memancing) . Permission are required for the use of any publishing material within this site. Please Email to memancingfishing@gmail.com for further clarification.