Sunday, September 9, 2007

Perjalanan Seorang Pemancing - Bah 9 : Sifu

Sifu

Semenjak hari itu, pada setiap hari sabtu pasti pakcik tu tiba awal dari aku walaupun rumahku hanya beberapa langkah dari situ. Kami mulai mesra, dan pecahlah tembelang aku apabila menceritakan kisah rod pancing yang patah 3 tu. Dengan tegas ,dia juga sempat menasihatkan agar membawa buku bersama ketika memancing. "Boleh la di ulangkaji ketika sedang menunggu ikan makan", katanya.

Aku yang akur mula membawa bahan bacaan ketika turun memancing. Mulanya, memanglah dibawa sebab disuruh. Perlahan-lahan ketika ikan kurang menjamah umpan, aku buka buku-buku yang dibawa. Dengan suasana yang mendamaikan dan ditemani kicauan burung, aku rasa lebih tenang dan mudah menerima apa yang dibaca. Lama kelamaan ia seperti rutin pada ku, pergi memancing pasti diusung buku kecil dipoket. Dari minggu ke minggu aku dapat memancing dan mengulangkaji pelajaran.

Pakcik tadi..biar aku perkenalkannya, nama dia Pak Hassan, Tp aku panggil dia pakcik je. Umur dalam lungkungan 50an, tinggi dalam 160mm dan kurus orangnya. Penglihatannya agak baik walaupun memerlukan cermin mata ketika menyediakan perambut. Aku banyak belajar memancing darinya, dari jenis ikatan sehingga kaedah-kaedah pancingan ikan di lombong tu. Diantara ikan yang menjadi trofinya adalah ikan jelawat, ikan tongsan Sisik Halus, Ikan Haruan, Ikan Ketutu, Ikan Lampam dan ikan Talipia. Klau aku pulak asyik-asyik talipia dan anak-anak ketutu, kadang kala je naik ikan haruan..itu pun dengan tidak sengaja.

Boleh dikatakan, dia seolah-olah boleh memilih ikan yang hendak ditangkapnya. Kenapa macam tu. Ilmu Hitam? tak le, cuma dia pandai memilih umpan , kaedah memancing dan masa memancing untuk menaikkan ikan-ikan tertentu. He he..walaupun dia tak mengiktiraf aku sebagai anak muridnya tapi aku akui, pakcik ni lah yang banyak membantu aku menambah ilmu pengetahuan didalam hobi memancing ni. Baik dari segi penyedian perambut sehingga ke petua-petua memancing orang lama-lama. Terima kasih sifu..

Ada satu ketika, diwaktu petang selepas hujan, kami menukar teknik memancing dari teknik Bottom ke teknik apungan secara tiba-tiba. Yang menariknya, pelampung disediakan dari daun keladi bunting dan menggunakan perambut sehalus 10lb. Mata dari jenis mata udang (Tanpa Lubang) bersaiz 8 berumpankan roti yang hanya ditekan sikit dimatanya. Jadi roti akan terapung bila dibaling. Aku banyak bertanya apa rasionalnya kaedah mancing seperti ni. Ditunjuknya aku pokok kekabu yang sedang lebat berbuah di tepi tebing disana.

"Ikan-ikan lampam main diatas dan amat gemarkan biji-biji kekabu yang terapung diatas permukaan air" katanya. "Ikan sungai juga amat sensitif dengan denda asing yang berada berhampiran makanannya" sambungnya lagi. "Oo..patut la guna daun keladi bunting sebagai pelambung dan tali halus sebagai perambut" Jawabku. Maka aku mula paham dengan peneranganya. Pada petang itu sahaja, berbelas ekor ikan lampan bersaiz anggaran setengah kilo diperolehi.

Ada satu ketika pula, pagi-pagi lagi kami sibuk mencari ketutu kerana Gong Xi Fa Cai semakin hampir. Bayangkan harganya pada ketika itu RM30/kilo. Bukan susah nak memancing ikan ketutu ni. Selalunya teknik bottom dengan batu mati dibawah, pada kali ni kami menggunakan batu hidup dengan perambut sepanjang 2 jengkal. Mata Udang bersaiz 14 digunakan dan diisi dengan cacing sepenuh-penuhnya. Bulat seperti guli katanya. Dibaling ketengah lombong dan dengan perlahan mengarau kembali. Ye, orang sekarang panggil casting. Tapi ni casting cacing je. Petuanya, klau di kemam ketutu kita akan rasakan sekali henjutan kecil, biarkan seketika sebelum merembatnya. Memang tidak mengecewakan. Kadang-kadang berbelas ekor diperolehi sekali sessi pancingan.

Guna umpan cicak untuk pancingan haruan, ada tempahan dari rakan-rakannya pasti sehari suntuk kami memancing haruan pula. Disitu juga aku mula mengenali pancingan casting. Di baling dan ditarik perlahan-lahan dicelah keladi bunting. Pada mulanya aku agak kekok apabila sering menyentap pancing sejurus haruan membaham umpan. Tapi semuanya gagal hook up dengan tepat. "Apabila disambar, biarkan dahulu beberapa saat sebelum disentap" jelas Pak Hassan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Memancing@Fishing Best Catch

Popular Posts

There was an error in this gadget

Disclaimer

All pictures & Articles in this blog are property of Fahiz Hussin (Fishing@Memancing) . Permission are required for the use of any publishing material within this site. Please Email to memancingfishing@gmail.com for further clarification.