Wednesday, June 6, 2007

Perjalanan Seorang Pemancing - Bah 6 : Marah

Marah

Rupanya, bukan mudah menggunakan kekili ni buat kali pertama. Balingan demi balingan dibuat, ada yang tersangkut atas pokok, baling tak pergi pun ada..selepas beberapa kali mencuba baru la berjaya membuat lontaran yang baik ke tengah lombong. Walaupun tidak sejauh balingan orang dewasa, aku seronok masa tu, mana tidaknya dapat juga aku beli kekili dengan hasil usaha sendiri. Hari pertama menggunakan kekili, walaupun ikan tak makan seperti biasa, aku tetap gembira dapat melontarkan mata pancing dengan menggunakan kekili baru ni. Pantang disentuh ikan pasti aku menyentak, mengarau dan membaling semula.

Selepas selesai memancing, aku lap, cuci set kelili ni. selepas tu aku gantung di dinding bilik tidur. Walaupun hanya RM 22.00 tapi ia cukup bermakna buat dari aku. Setiap hari sepanjang cuti sekolah ni aku rasakan sungguh gembira, apatah lagi selepas berjaya bertarung dengan ikan-ikan talapia sebesar tapak tangan lelaki dewasa. Baru la tahu nikmat pertarungan sebenar selepas rod melengkung dan ikan dikarau ketepi. Menggigil dibuatnya walaupun yang naik hanyalah talipia sebesar tapak tangan.

"Keputusan UPSR akan di ketahui besok di sekolah-sekolah rendah seluruh negara"..TV3..aku cuma buat endah tak endah apabila mendengar berita tu. Tiba-tiba ayah aku bersuara, "Fahiz pergi ambil keputusan sendiri di sekolah esok sebab ayah ada kerja". Aku sekadar anggukkan kepala tanda faham.

Takkala rakan-rakan lain bergembira, aku takut..takut nak bagi tahu keputusan pada ayah aku. Aku sekadar memperolehi 2#1*1^, Mampus aku kali nie..dalam ingatan cuma mancing. Macam mana aku nak memancing lagi pas ni. Dulu jenuh emak dan ayah aku pesan suruh belajar, aku sibuk memancing. Perjalanan kerumah aku rasakan sungguh jauh. Macam-macam bermain dibenak fikiran ku. Apa yang nak aku beritahu??.

Sesampai dirumah, ayah tak balik kerja lagi, emak bertanya.." Ha..macam mana keputusan UPSR?"..ketika lidah kelu, tersasul dan terus menjawab" Keputusan Cikgu tak bagi tahu lagi Mak, mungkin esok lusa tahu lah"..aku bersuara. Aku takut. Seperti biasa takut hanya seketika. Aku capai set kekili lalu terus ketepi lombong. Selepas beberapa minit, kedengaran bunyi motor ayah aku balik ..harap-harap mak bagi tahu kat abah. Tak payah le aku nak kelentong-kelentong lagi.

Selesai memancing pada petang tu, aku terus pulang membawa beberapa ekor ikan. Aku menyiang dan emak terus menggoreng untuk dibuat makan malam. Semasa makan hati aku berdebar takut-takut ayah bertanyakan keputusan UPSR. Tapi soalan yang ditunggu-tunggu tidak tiba. Lega rasa hati bila ayah tidak bertanyakan soalan tu. Rasanya mesti Emak dah maklumkan pada ayah awal lagi. Malam tu aku tidur-tidur ayam, memikirkan masalah aku ni. Macam mana la nak beritahu ayah yang keputusan UPSR aku ni teruk sesangat.

Jam menunjukkan pukul 8.00 pagi, seperti biasa selepas mandi dan sarapan pagi, ke mana lagi klau tak ke tepi lombong. Pagi tu tiada orang dewasa yang menyibuk, hanya aku seorang yang memancing. Beberapa kali rod digetu ikan tapi, asyik culas je. Tak pe nasib tak lekat, klau tak jadi hidangan jawapnya.

Semasa duduk leka memerhatikan mengkarung yang memburu belalang, tiba-tiba joran dihenjut kuat. Berumpankan cacing, tak pernah aku menerima henjutan macam nie. Ikan ini dirasakan kutratnya yang terlalu kuat untuk dilawan, selepas beberapa saat ikan terus melarikan diri kedalam mengkuang tanpa dapat dibendung dengan kekili murahan ni. Selepas diasak dengan rakus, tus!!, tali pancingku putus. Pertama kali aku menerima perlawanan yang hebat seperti ni. Habis menggigil 1 badan dibuatnya.

Preeng..kedengaran bunyi motor orang tua aku. Tiba-tiba "Fahiz! mari sini.." aku yang menggigil 1 badan selepas pertarungan hebat dengan makluk tadi terus mengarau dan naik kerumah. Setibanya dirumah, aku lihat ada sehelai kertas ditangannya, macam aku kenal kertas putih dan berlubang-lubang ditepinya..Ha! tu keputusan UPSR ..masa tu hanya tuhan yang tahu perasaan aku. Aku lihat muka merah padam ayah . Kekili ditangan aku lepaskan dan terus meluru keayah untuk meminta maaf. Tapi aku sudah terlambat, penyangkut baju dan tali pinggang menjadi hidangan pada hari tu.

"Kau ni, asyik memancing je, pancing, pancing..ingat pancing ni nak bagi kau makan nanti tua!." Diambilnya kekili kesayangan aku lalu dipatah-patahkannya didepan aku. Aku yang tak derdaya hanya dapat menangis dan lihat kekili aku dipatahkan didepan mata ku sendiri. Ampun Bah, Ampun tak Buat lagi...

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Memancing@Fishing Best Catch

Popular Posts

There was an error in this gadget

Disclaimer

All pictures & Articles in this blog are property of Fahiz Hussin (Fishing@Memancing) . Permission are required for the use of any publishing material within this site. Please Email to memancingfishing@gmail.com for further clarification.